17 February 2011

Lawak Convoi 7


1) Serahkan pada Yang Di Atas
Pada suatu hari Si Amin disuruh oleh emaknya mengambil mangga di kebun. Sedang Amin memanjat pokok mangga, tiba-tiba dia terlihat ke bawah ada sepasang remaja sedang 'bercekerama'. Maka berdirilah bulu roma Si Amin. Dia pun bertahan di atas pohon sambil menahan lututnya yang semakin mulai gemetar.
Tak lama kemudian didengarnya suara isak tangisan remaja perempuan itu, sambil tersendat-sendat dia bicara. "Abang macamana kalau saya hamil nanti? Abang kena bertanggung jawab." "Sudahlah, sayang, kita serahkan semua ini pada Yang Di Atas, " jawab si lelaki..
Si Amin terperanjat lalu dia berteriak, "Wah! wah! kamu berdua yang sedap-sedap di bawah, senang-senang nak serahkan semuanya pada aku! Aku kan cuma tengok saja, usik pun tidak!!"......


2) Selsema Burung

"Doktor," kata seorang ayah melalui telefon, "Anak lelaki saya menderita Selsema Burung."
"Saya tahu,"jawab doktor.
"Semalam saya telah ke rumah anda dan memberinya ubat.
Pisahkanlah dia dari semua orang yang ada di rumah."
"Tapi, doktor," kata ayah yang cemas itu.
"Dia telah mencium pembantu rumah kami."
"Kasihan. kalau begitu dia juga perlu dikuarantin."
"Tapi, doktor, saya juga telah mencium pembantu itu."
"Wah, ini rumit. Bererti anda juga sudah menyimpan benih penyakit itu."
"Ya, dan tidak lama setelah itu, saya juga mencium isteri saya."
"Celaka,"jawab doktor, "Kalau begitu saya sudah dijangkiti,….


3) Kisah atuk dan cucu
Seorang atok membawa cucunya ke pejabat pos untuk menghantar
surat.Cucunya bertanya bila melihat atoknya memasukkan surat ke
dalam tong berwarna merah.
"Atok buat apa tu?"
"Atok bagi surat kat
kawan atok, cu!"jawap atoknya.
Cucunya bertanya lagi,"Apa bangang
sangat kawan atok duduk dalam tong merah tu?"......


4) Perlembagaan pekerja 18sx
Sepasang kekasih baru yang bekerja sebagai pekerja sosial.. Hamid
dan Rosni selalu bersama walau kemana jua.. Suatu malam ketika
mereka berdua keluar berdating...

Hamid : "Kita nak kemana nie?"
Rosni : "Tak kisah la.. mana-mana pun boleh"
Hamid : "Apa kata kalau kita ke pantai.."
Rosni : "Saya ok aje.."


Apabila sampai dipantai mereka berdua tidak keluar
dari kereta..mereka hanya berehat sambil berbual-bual
didalam kereta..Mulanya berbual biasa..
lama-kelamaan..Hamid meletakkan tangannya dipaha Rosni..
nampaknya Rosni tidak membantah..Beberapa minit kemudian..
Hamid mengerakkan tangannya beberapa inci ke atas...
Rosni masih tidak membantah...hinggalah akhirnya ketika
Hamid mengerakkan tangannya beberapa inci lagi..
Rosni berkata dengan sopan..

"Abang Hamid... ingatlah pada akta 15 dalam
perlembagaan pekerja sosial"

Setelah mendengarkan teguran Rosni itu..
Hamid terus menarik tangannyamenjauhi Rosni..
walaupun sebenarnya dia tidak berapa
ingat isi kandungan akta 15 itu..

Hamid : "Maafkan saya"
Rosni : "Tak apa"
Lalu mereka pulang... Di rumah.. Hamid terus masuk ke
bilik dan membuka buku perlembagaan pekerja sosial dan
mencari akta 15.. lalu dia membaca kandungannya:

"Teruskan Usahamu.. Jangan lakukan Separuh Jalan
Sahaja"
Hamid: (dlm hati: ciss....)......

[Sumber Cerita Lucu : http://www.izzafey.ws/ceritalucu]
sumber gambar : Yahoo
Share

2 comments :

Adzriel AB said...

he..he.. senyum sorang2..

mahirahnazlim said...

rasa bangang giler baca . lawak3 HAHA !